224 views

Inilah Caraku Merdekain Warung Mpok Ika!

Sekitar jam 9 pagi aku sudah mulai ngantuk. Maklum semalam harus begadang nemein anak yang lagi aktif-aktifnya main mobil-mobilan sampai tengah malam. Gak nunggu lama lagi, aku pun langsung nyari kopi ke warung terdekat.

Warung-warung tradisional terlihat berjejeran di dekat rumahku. Rata-rata yang membuka warung adalah para pendatang. Kontrakan petakan dijadikan tempat tinggal sekaligus tempat usaha. Luar biasa kan semangatnya?

Nah, biasanya aku beli ke warung langganan Mpok Ika. Langsung pergi bareng putri kecilku yang gak mau lepas, pengennya digendong terus.

Sesampainya di warung, aku pun langsung ketemu si Mpoknya yang lagi di teras depan kontrakannya. Seperti biasanya dia ramah menyapa,

Jajan apa, Fer?”

“Mau kopi, Mpok.” jawabku singkat. “Oya sama teh tarik juga ya.” tambahku.

Sambil lihat-lihat sekeliling kontrakannya yang berukuran 3×5 meter. Ruang depan dipenuhi buat nyimpenin barang dagangan lengkap dengan etalase berukuran kecil. Ruang tengah dipakai buat tidur dan ruang belakang buat dapur yang gabung sama kamar mandi. Buat ukuran warung sih menurutku itu sangat sederhana.

“Mpok, jualan pulsa gak?” tanyaku basa-basi.

“Kagak, Fer. Warung sebelah kali biasanya jualan pulsa. Udah lama saya gak jualan pulsa.” Jawab si Mpok dengan santuy.

“Pengen jualan pulsa lagi, Mpok?” raut mukanya berubah nih si Mpok. Mungkin dikiranya dia jadi target asuransi bodong. Haha

“Tenang, Mpok. Saya bukan distributor pulsa. haha” wajahnya si Mpok kembali cerah.

“Saya mau ngenalin Kudo.”

“Kudo?” tanyanya keheranan.

“Iya, Mpok. Kudo itu nama aplikasi di android. Dia itu sebenarnya perusahaan yang ngebantu warung-warung tradisional. Saya pas tahu Kudo mau Majuin Warung, langsung keingetan Mpok.”

“Keingetan saya? Bisa aja lu, Fer.” mulai geer.

“Lanjut nih, Mpok. Kudo itu bisa bikin warung Mpok lebih keren. Mpok bisa bikin warung bisa jual apa aja. Pokoknya warungnya bisa ngejual macem-macem. Mulai dari jualan pulsa, tagihan listrik, token listrik, paket data, mau grosir sembako juga bisa.”

“Wah bagus banget itu, Fer.”

“Iya, Mpok. Nih saya tunjukkin aplikasinya.” Sambil ngeliatin fitur-fitur yang ada di Kudo, aku sambil ngejelasin keuntungannya kalau pakai Kudo.

“Hape Mpok android, kan? Sini saya downloadin.” pintaku.

“Ini, Fer. Tapi hape saya mah buat WA doang. Saya mah gaptek, Fer.”

“Tenang aja, Mpok. Kalau Mpoknya pengen ngembangin warung ini mendingan bareng Kudo aja, Mpok. Suer deh! Kalau pengen lebih danta (bahasa Bekasi : jelas) Nanti ada sales kudo yang kesini buat kesini ngejelasin lebih lengkap.” dahinya mulai mengerenyit tanda kebingungan.

“Bayar kagak, Fer?”

“Gak lah, Mpok!” wajahnya kembali tenang.

Aplikasi Kudo berhasil aku install. Mpoknya masih kebingungan karena belum tahu harus ngapain. Aku pun langsung menenangkan gak akan terjadi apa-apa. Itu si WA jadinya ada temennya tuh di hape si Mpok. Bener-bener download WA doang di hapenya, bro!. hehe

“Tenang Mpok gak bakal nyedot pulsa kok aplikasinya.” candaku.

Keseharianku di warung memang seperti itu. Ngobrol dengan penjaga warung supaya akrab. Memang dari kecil aku sering banget ke warung tradisional. Mulai dari jajan sampai disuruh kasbon ya ke warung tradisional. Hehe

Aku seneng banget jadi Pejuang Warung. Kenapa? Karena bisa ngebuat bahagia masyarakat kecil. Seneng banget liat wajah bahagia si Penjaga Warung kalau ada yang beli. Kalau sekarang kan boro-boro ke warung, beli minum sebiji aja udah bela-belain ke mini market. Dikira gaul kali ke minimarket. Ya air mah tetep aja air, bro! hehe

Tapi bukan itu letak masalahnya. Aku prihatin banget kalau suatu saat nanti warung tradisional bakal tergerus arus teknologi kalau gak ngikutin zaman. Sekarang kan zamannya digital makanya kalau warung tradisional gak melek teknologi ya wassalam itu mah.

Terus ada pertanyaan besar nih.

Bagaimana warung tradisional bisa maju dan merdeka melawan persaingan dengan pasar modern dan minimarket.

JAWABANNYA ITU DENGAN TEKNOLOGI!

Cuma teknologi yang bisa mengakselerasi warung tradisional supaya bisa berkompetisi di zamannya ekonomi digital. Seneng banget pas Februari 2019 mulai digalakkan kampanye #MajuinWarung dari Kudo. Menurutku, Kudo sudah sangat membantu warung-warung tradisional supaya terintegrasi dengan teknologi.

Dengan memberikan akses digital ke warung tradisional, Kudo sudah memajukan lebih dari ratusan ribu warung di Indonesia. Aku pun berharap warungnya si Mpok bisa maju dan berkembang.

Aku ngebayangin nanti di depan warungnya si Mpok ada spanduk Kudo dan tertulis “Warung Digital Serba Bisa”. Ngelayani semua kebutuhan pembeli dan pastinya meningkatkan omset penjualannya.

“Bisa apa aja, Fer?”

“Oya, Mpoknya juga bisa nyetok barang-barang dagangannya lho! Kudo ini punya fitur grosir sembako. Grosir sembako ini gampang banget. Kirimnya juga cepet. Mpoknya pesen hari ini, besoknya udah sampe. Murah mah pasti, itu jangan ditanya. Hehe” jawabku dengan berapi-api. Haha

Aku juga ngejelasin secara singkat beberapa fitur yang sudah disediain Kudo.

Pertama, Transfer Uang. Fitur ini mempermudah buat kita yang mau ngirim uang kemana aja. Ke saudara, teman, orang tua, dan siapa aja bisa. Pastinya prosesnya cepat dan aman.

Kedua, Bisnis Pulsa. Bukan hanya keperluan sembako, warung tradisional pun bisa menjual pulsa. Siap-siap aja nanti banyak yang minta dikirimin pulsa. Jadi bikin rame deh warungnya.

Ketiga,Bayar Tagihan Telepon. Mau ngecek dan bayar tagihan telepon? Jangan jauh-jauh ke minimarket mendingan di Warung Kudo aja. Lebih praktis dan gak ngerepotin.

Keempat, Payment Point Online Bank (PPOB). Kalau fitur ini nyediain pembayaran tagihan listrik, PDAM, asuransi, dan lain-lain. Cukup datang ke Warung Kudo, permasalahan Anda bisa terselesaikan. Kecuali kalau mau gandain uang. Haha

Kelima, Tiket Kereta. Mau pesen tiket kereta? Langsung aja di Warung Kudo. Bisa sekalian pembayaran juga.

Keenam, Daftar Grab. Apalagi Warungnya si Mpok kan kontrakan memanjang. Ada sekitar lima belas pintu kamar kontrakan. Kalau ada yang mau jadi mitra Grab, bisa daftar di Warung Kudo.

Inilah caraku merdekain warung Mpok Ika, yaitu dengan menjadi Pejuang Warung. Bagaimana denganmu?

Sumber : majuinwarung.com

Kudo sudah sangat membantu warung-warung tradisional supaya bisa berkembang dan bersaing dengan pasar modern dan mini market. Jelas banget kalau warung tradisional mau maju harus ngikutin zaman tetapi tetap gak menghilangkan ciri khas “kewarungannya”.

Inilah video testimoni dari mereka yang berhasil dengan Warung Kudo.

Warung sudah menemani masyarakat Indonesia dari generasi ke generasi. Yuk, mari Merdekain Warung supaya mereka tetap jaya selalu di Indonesia tercinta.

Terima kasih Warung

Terima kasih Kudo

Artikel sedang diikutsertakan dalam perlombaan Merdekain Warung Blog Competition oleh Kudo

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *